Home » Dahsyat! Akan Ada Pertarungan Besar di Ducati pada MotoGP 2024

Dahsyat! Akan Ada Pertarungan Besar di Ducati pada MotoGP 2024

by Dikki Wahyu Afandi

OTO-BIKES.COM – Tak ada yang bisa menyembunyikan fakta, bahwa Ducati memiliki susunan pembalap tangguh jelang MotoGP™ 2024. Juara Dunia dua kali, Pecco Bagnaia (Ducati Lenovo Team), penantang Jorge Martin (Prima Pramac Racing), dan kini pengoleksi delapan titel, Marc Marquez (Gresini Racing).

Mengelola ketiganya saat mereka bersaing memperebutkan gelar juara tentu bakal menjadi tugas besar bagi General Manager Ducati Corse, Gigi Dall’Igna, serta tangan kanan barunya, Mauro Grassilli. Sebelumnya bertanggung jawab atas pemasaran dan sponsorship, Grassilli menggantikan Paolo Ciabatti yang berpengalaman sebagai Direktur Olahraga untuk musim ini.

Namun, pasangan Dall’Igna dan Grassilli tidak hanya harus memfokuskan Kejuaraan Dunia 2024, tetapi juga tahun besar bagi pasar pembalap dengan hanya tiga nama di grid MotoGP™ yang kontraknya berakhir.

Ini adalah situasi yang pernah dialami Livio Suppo sebelumnya. Pertama, bersama Ducati, lalu di Honda, dan yang terbaru di Suzuki.

Bos tim yang beberapa kali memenangi Kejuaraan Dunia ini meramalkan pertarungan besar untuk mendapatkan satu kursi pabrikan Borgo Panigale yang dicari setelah Ducati mengikat pembalap utama di tengah padatnya kalender 2024.

“Semua pembalap Ducati kontraknya akan selesai tahun ini, jadi saya berasumsi pasar akan segera dimulai,” ucap Suppo. “Motor mereka adalah yang terbaik, jadi semua pembalap Ducati, saat ini, ingin tetap bersama Ducati.

Tapi KTM dan Aprilia akan melanjutkan pertumbuhan mereka, serta kelonggaran Yamaha dan Honda seharusnya memberi mereka potensi yang lebih besar. Kita sudah melihat di Valencia, Honda telah mengambil sebuah langkah. Jika mereka menggunakan konsesi dengan bijak, mereka bisa memperkecil kesenjangan pada pertengahan musim. Dengan demikian, pasar akan sangat berbeda.

“Jorge Martin sudah mengatakan bahwa tahun depan dia akan berada di tim pabrikan Ducati, atau dia akan bersama pabrikan lain. Dia menginginkan motor pabrikan. Artinya, jika pada pertengahan musim, salah satu dari KTM, Aprilia, Honda, atau Yamaha telah menunjukkan bahwa mereka telah menutup kesenjangan, lalu Jorge masuk ke pasar. Ditambah lagi, siapa yang tahu apa yang akan terjadi dengan Marc? Dia akan kompetitif, jadi, secara teori, dia akan diminati oleh tim pabrikan Ducati. Tapi itu berarti Anda kehilangan salah satu dari yang lain, jadi tidak akan mudah untuk mengelolanya.

BACA JUGA :  Pecco Bagnaia Tunjukan Sinyal Kebangkitannya

“Saya yakin pertama-tama Ducati akan mencoba dan merekrut Pecco (Bagnaia). Dia adalah Juara Dunia dua kali, dia adalah pembalap utama Ducati, jadi mereka harus mempertahankannya. Oleh karena itu, saya berasumsi hanya akan ada satu tempat yang tersedia di tim pabrikan dan akan ada pertarungan besar untuk memperebutkan tempat itu. Sementara itu, jika rival Ducati menunjukkan mereka telah memperkecil jarak di awal musim, maka akan lebih sulit untuk mempertahankan seluruh pembalapnya dan mereka akan memiliki lebih sedikit waktu untuk mempertahankan posisi tersebut. Saya pikir mereka ingin menunggu sampai musim panas, tapi mungkin itu tidak mungkin.

 

“Saya rasa Pecco tidak akan bisa menentukan siapa rekan setimnya karena, setidaknya di masa saya, kecuali ada hubungan yang sangat buruk antara dua pembalap maka tidak ada alasan untuk tidak mengontrak mereka. Jika tidak ada masalah karakter, seorang pembalap tidak bisa mengeluh tentang siapa yang direkrut tim hanya karena menurutnya mereka mungkin lebih cepat dari mereka. Setiap pabrikan harus berusaha dan memiliki tim terkuat yang mereka bisa.”

Lantas, apakah Suppo membayangkan #93 itu akan mengenakan seragam merah Ducati dalam setahun ke depan? “Mengapa tidak? Marc sangat menginginkan kontrak satu tahun dan itulah yang dia dapatkan di Gresini. Saya rasa dia ingin kontrak satu tahun itu tercapai. Pertama-tama, lihat apakah dia masih cukup cepat untuk bertarung memperebutkan gelar juara. Begitu dia menyadarinya, maka dia akan mempunyai kebebasan untuk melihat apa yang dilakukan Honda, apa yang dilakukan KTM, apa yang dilakukan Ducati, dan menentukan pilihannya.

“Tapi tidak menutup kemungkinan Marc kembali ke Honda. Lihat saja perpecahan yang terjadi: semua dilakukan dengan sangat bersahabat. Bukan hanya dari sisi PR (Public Relations), Marc dan Honda juga berusaha mencari solusi terbaik untuk keduanya. Ini adalah momen bagi Marc untuk menemukan kekuatannya lagi dan, di sisi lain, Honda menghilangkan tekanan untuk mengembangkan motornya tanpa Marc di dalamnya, karena Marc ingin menang dan saya rasa motornya belum siap melakukan hal itu di awal musim. Pada akhirnya, seluruh timnya tetap di Honda kecuali satu dan kita tahu betapa kuat hubungannya dengan mereka. Jadi, siapa yang tahu?”

BACA JUGA :  The 25 Trendiest Sunglasses You Could Possibly Buy Right Now

Berita Terkait

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.